Area Bebas Bicara dan Beropini

Friday, November 18, 2011

Surat Terakhir

Kali-kali bikin cerpen ah :p Karena ini baru pertama kali so jangan di ketawain yah :D

Pagi ini seperti biasa aku duduk menghadap ke jendela. Memandang dikejauhan yang entah seberapa jauh ujungnya. Mungkin tidak mampu kubayangkan ujung dunia itu seperti apa. Apalagi untuk pemikiran wanita tua sepertiku yang rentan lagi tak berpendidikan. Yang kutahu aku hanya pernah mengenyam sekolah dasar. Itupun tak lulus. Suamiku juga telah lama tiada. Mendahuluiku menghadap sang khalik. Aku cuma bisa berharap almarhum suamiku bisa mendapatkan tempat yang lapang bersama anakku .

Ya, anakku telah mengikuti bapaknya menemui sang khalik. Semoga saja mereka saling di pertemukan. Walaupun mungkin anakku belum pernah melihat bapaknya secara langsung. Paling banter ia hanya pernah melihat di foto tua ini yang berada di lemari butut dan kusam. Kurasa itu cukup untuk menemukan siapa bapaknya di sana. Di dunia maha kekal.

Entah berapa kali surat ini kubaca. Dan setiap kubaca tak sanggup untuk menahan air mata. Entah karena bahagia atau karena sedih. Perasaanku selalu becampur aduk dan selalu menguras air mata. Perasaan ini begitu tersayat namun juga membahagiakan.

***

Untuk emak tercinta, 
Udah puluhan bulan, ribuan hari emak selalu berada disamping Lila. Sedih, seneng kadang juga menjengkelkan selalu hadir ditengah-tengah kita. Selalu ada saja permasalahan dunia yang kita hadapi. Tapi emak selalu bilang " Sabar". Entah karena kita bodoh atau karena memang nasib seperti ini sudah jadi bagian takdir kita. Kadang kala Lila suka sedih kalo inget-inget kejadian yang ga enak sama emak. Sama kita. Tapi aku bingung kenapa emak selalu tersenyum saja seperti tidak terjadi sesuatu.

Aku kadang juga ngeluh sendiri dengan keadaanku. Kenapa Tuhan memberikan kekurangan seperti ini. Kakiku ga bisa jalan. Ga tau apalah namanya penyakitku ini. Ada yang bilang aku ini lahir sudah menderita polio. Penyakit dengan bahasa yang aneh. 

Berapa kali tiap aku melihat keluar jendela aku suka iri mak. Anak-anak lain bisa berlari bebas seperti burung yang terbang diudara. Saling bercanda, saling tertawa juga saling berbagi. Aku juga ingin main. Aku juga ingin merasakan permen yang mereka pegang. Tapi apalah daya aku hanya bisa memandangi saja. 

Aku tahu keadaan emak. Yang tiap hari harus capek-capek nyuciin baju orang. Selain itu emak juga cape nyari kardus sama botol-botol bekas. Kadang aku juga ingin bantuin emak. Tapi Lila ga tau caranya. Apalagi tangan Lila juga udah ga ada satu gara-gara diamputasi. Nama yang keren tapi menakutkan. Potong tangan aja harus ngeluarin duit. Sampe-sampe emak harus minjem duit sama bang Badrun yang galak itu. Masa cuma gara telat mulangin aja harus di omelin. 

Tapi aku sadar mak perkataan emak. Sabar emang cuma itu yang harus kita lakuin. Lila sangat bersyukur punya emak yang sabar. Tiap hari mau ngurusin Lila yang udah ga bisa apa-apa. Walaupun Lila ga punya tangan trus kaki ga bisa jalan Lila seneng. Karena punya emak yang begitu menyayangi Lila apa adanya. Walaupun juga tiap hari kita cuma makan nasi campur garam tapi bagi Lila itu masakan enak. Tapi sekali-kali Lila pengen makan ayam mak. Itu loh ayam goreng yang ada di tipinya Lisa. Hehe tapi ga bakalan kesampaian yah. 

Lila juga kadang suka heran sendiri mak sama orang yang punya kaki. Kenapa masih suka ngeluh. Tiap hari harus ngemis sana sini. Minta sana minta sini. Apalagi orang kaya, masa gara-gara bisa memiliki sesuatu juga suka ngeluh. Kadang-kadang suka pelit sama kaya Pak Haji Tohir. Masa minta rambutannya aja ga boleh. Selalu aja bialng belum mateng lah, busuk lah. Tapi yah biarin aja deh. Toh yang penting Lila punya emak. Emak yang sayang banget sama Lila. Walaupun harusnya mereka bersyukur. Mereka punya badan utuh. Mereka punya rumah yang bagus dari tembok. Ga kaya rumah kita dari geribik bambu.

Mak sebelumnya Lila minta maaf yah ga bisa nemenin emak lebih lama lagi. Lila sebentar lagi mau menghadap sama Tuhan. Tapi emak ga usah khawatir. Lila pasti bakalan di jagain sama bapak. Ngomong-ngomong bapak orangnya baik ga sih ? Kata emak, bapak itu soleh. Udah dulu yah mak surat dari Lila. Semoga ntar kita ketemu lagi didunia yang kekal. Trus kalo emak disamperi Bang Badrun buat minta duitnya Lila ada tuh celengan di bawah tempat tidur Lila. Itu uang di kasih sama mpok Julia. Tetangga sebelah itu yang kerja di Bar. Dia orangnya baik loh. Ya udah sekian dulu ya mak. Lila sayang banget sama emak. Emak yang sabar yah kalo Lila udah ga ada.

Salam manis,


Lila


***

Tuesday, November 15, 2011

Wow ! Keren !!

Kemarin ada pengalaman unik juga menjengkelkan. Entah karena saya terbawa emosi atau gimana yang pasti bikin gondok sendiri. Sebenernya sih cuma hal spele aja. Tapi orang yang saya ajak bicara mungkin masih ga ngerti atau memang penjelasan saya yang berbelit-belit bikin ga jelas. Pokoknya jadi debat galau dah.

Ok, kemarin saya sempat berdebat soal "Katanya sekarang teknologi udah canggih tapi ko hal yang saya minta tidak bisa terkabul semua?". Nah lo, pertanyaan ribet kan ? Dalam benak saya yah logis ajah. Tapi kenapa nih orang malah tanya kaya gitu. So akhirnya saya coba eksplorasi pemikiran saya. Dan saya harap dapat jawaban yang logis dan tentunya mudah dimengerti.

Hal logis yang pertama kali saya lontarkan teknologi adalah buatan manusia, bukan Tuhan yang bisa menciptakan segalanya. Dan yang pasti fungsi teknologi adalah "cuma sebagai alat untuk mempermudah". So, jangan keliru yah. Bisa dibilang sekarang kita sebagai manusia terlalu mengagungkan "alat". Sebagai contoh, "Hape, gue bisa ini loh...", atau "Laptop gue ternyata bisa gini loh..." Dari pernyataan seperti itu tentu membuat kita semakin materialistis. Kita tentu butuh materi tapi bukan berarti mengutamakan.

Hal logis kedua adalah, Teknologi yang tercanggih didunia alah ya manusia itu sendiri. Karena secanggih apapun buatan manusia ga bakal bisa mengalahkan ciptaan Tuhan. Dan jelas ini logika bagi kita sebagai umat beragama. Terkadang kita sebagai umat beragama lebih memberatkan ke materi ketimbang hubungan vertikal terhadap Tuhannya. Dan yang lebih parah hal tersebut didalihkan atas nama Tuhan. Ok guys kita harus berfikir jernih dalam hal ini.

Itulah hal yang saya sampaikan kepada orang yang berdebat dengan saya. Mungkin masih ada jawaban yang jauh lebih logis dan masuk akal. Tapi untuk saat ini cuma itu yang saya tau :p . Jadi saatnya kita cerdas diri, secanggih alat bukan berarti membuat kita jadi ketergantungan, karena hal tercanggih ya manusia itu sendiri ;)

Sunday, November 13, 2011

Ups, Kelupaan !

Udah puluhan kali saya blogwalking, semoga ajah bisa ratusan kali bahkan ribuan kali :D Tapi ada satu hal yang sering mengganjal benak saya. Hmm, menurut saya hal penting yang sering dilupakan atau bahkan sengaja dilupakan. Ok, guys ini bukan hal spele atau hal kecil saja yang perlu dilupakan. "Pernahkah kalian menghargai karya orang lain sepenuhnya?"

Setidaknya saya pernah beberapa kali, bahkan cenderung "sering" dalam blognya yang mengandung unsur karya orang lain tapi sengaja dikaburkan atau bahkan dihilangkan, salah satunya template.Ok sebagai blogger tentunya kita sangat ingin memberikan kenyaman atau kesan ' wah' untuk pengujung kita. Dan pastinya template jadi salah satu komponen pendukung blog kita yang perlu di perhatikan. Bahkan ada beberapa blogger yang rela mengeluarkan uang demi tampilan blognya yang elegan. Lalu bagaimana yang dapet gratis ?!

Thursday, November 10, 2011

Maaf, Ini Tempat Umum !

Udah berapa hari ga online ngeblog yak? Jadi lupa kapan terakhir ngeblog :p Hehe maklum lagi down fisik juga otak terasa jenuh banget, jadinya maen game terus seharian :p (ga konsekuen ngeblog nih jadinya :p ). Tadi sempet muter-muter beberapa blog isinya mengenai anak bang Dhani si Al yang lagi pesta miras dan kasusnya sekarang lagi rame. Selaen itu juga ada beberapa blog yang bahas komunitas hacker yang katanya sih mau bobol situs jejaringan facebook. Kalo ga salah nama komuitasnya 'Anonymous'. Denger-denger sih ada yang anggotanya dari Indonesia juga. 

Friday, November 4, 2011

Ups, Salah Ngomong !

Hmmm, kemarin saya coba baca beberapa novel dan juga iseng-iseng baca bukunya poconggg. Emang kocak banget nih buku. Baca nih buku bisa-bisa sakit perut, cocok dah pokoknya buat olahraga perut sama pipi, bikin pegel :p.

Tapi sayang seribu sayang kalo buat pribadi saya buku ini kurang memuaskan. Ok guys, saya emang suka banget sama lawakannya. Yang bikin saya kurang puas dari segi penulisannya terkesan memaksakan. Tapi okelah dan saya juga ga terlalu pointing sama masalah ini.

Tuesday, November 1, 2011

Bukan PR Kejar Tayang !

Sejak beberapa hari fisik saya down. Mungkin karena aktifitas saya yang over kali yak :D. Tapi ga masalah karena sekarang saya bisa memulai aktifitas kembali walaupun belum sepenuhnya. Masih lemes euy. Dan yang pasti kesehatan harusnya kita nomor satukan buat menjalankan aktifitas.

Owh iya, kemarin saya blogging ke beberapa blog. Ga banyak yang saya kunjungi sih, mungkin ada beberapa blog yang kebetulan saya tertarik dalam segi bahasa yang di gunakan. Soal bahasa menurut kalian penting ga blog pakai bahasa formal atau non formal?